Wednesday, October 14, 2009

Cerita Berahi - Sarah & Isha

Cerita aku kali ini berlaku sekitar tahun 1993. Waktu itu aku masih seorang pelajar di salah sebuah sekolah menengah perempuan di ibu kota. Aku bernasib baik kerana tergolong di dalam pelajar terpilih untuk mendiami hostel sekolah berkenaan.

Waktu tu, aku langsung tidak faham istilah onani atau pun lesbian. Yang aku tahu, setiap malam sebelum aku tidur pasti aku membelai seketul daging di celah kangkangku sehingga aku terasa kejang kenikmatan. Perkara tersebut menjadi perkara yang wajib aku lakukan sebelum aku tidur. Aku tak pasti sama ada dorm mates aku tahu aku melakukan perkara tersebut kerana aku tidur di katil bahagian atas. (Standard katil asrama, double decker). Ahli dorm aku 8 orang semuanya. Biasanya sebelum aku tidur, pasti aku menyusun bantal-bantalku di birai katil menyandari palang katil yang menghalang aku dari terjatuh ke lantai ketika tidur.

Pada ketika itu juga, kami walaupun akan menghadapi peperiksaan PMR, memang taksub dengan novel-novel romantik keluaran Mills & Boons etc. Yang antara isinya mempunyai adegan-adegan yang agak panas bagi kami remaja yang berusia 15 tahun. Seorang dorm mateku, Rose, habitnya ketika membaca mesti dalam posisi meniarap dengan satu bantal dikepitkan dicelah kangkangnya. Kadang-kadang dia akan menggoyang tubuhnya. Kadang-kadang dia seperti menekan-nekan tubuh bahagian bawahnya pada bantal tersebut.

Apa yang aku ingin ceritakan bukanlah pengalamanku bersama Rose tetapi pengalaman sex tanpa sedar seawal 15 tahun yang kesannya sehingga hari ini sangat kukuh akibatnya dalam kehidupanku.

Aku mempunyai seorang kawan lain, yang berlainan dorm denganku tetapi merupakan pasanganku ketika sessi prep (waktu melakukan homework di waktu petang & waktu study di malam hari). Namanya, Isha. Tubuhnya genit. Tingginya setakat 156 cm, berpinggang ramping, berpunggung agak tonggek dan yang pentingnya teteknya waktu itu sudah mengenakan cup B.

Sudah menjadi kelaziman di hostel mempunyai adik angkat/kakak angkat dan yang terjadi di kalangan kami yang seusia, kami mengangkat kawan-kawan sendiri menjadikan mereka seorang yang istimewa kepada diri kami. Antara lain, kami mengambil berat terhadap diri masing-masing. Aku dan Isha tidak ketinggalan.

Satu hari, selepas pertandingan netball antara dorm, Isha mengalami kejang urat di bahagian belakang tubuhnya. Aku volunteer padanya untuk mengurut tubuhnya. Kerana minyak urut yang sering aku pakai sudah habis, aku mengajaknya ke bilik rekreasi dorm di mana alatan first aid kit disimpan.

Aku menyuruh Isha duduk membelakangi aku, baju-T yang dipakainya aku singkap ke atas. Dan aku meminta izin untuk membuka cangkuk tali branya. Dengan keadaan bahagian belakangnya yang terdedah. Aku menyapukan minyak urut (bukan jenis yang panas) ke kulit tubuhnya. Aku mulai dengan urutan ringan di bahagian pinggang kemudian naik menghampiri bahunya. Di bahagian bahunya memang tegang jadi aku mengurut lebih lama di situ. Aku dapati juga bahawa urat di bahagian dalam lengannya (hampir ketiak) juga sedikit tegang. Jadi aku pun mengurut juga bahagian tersebut.

Dalam mengurut tu, hujung jemari aku kadang-kadang tersentuh pangkal tetek Isha. Tapi waktu itu, aku tak fikir yang bukan-bukan. Maklumlah belum ada pengalaman, VCD lucah pun tak pernah tengok. Lama kelamaan, timbul satu perasaan aneh, macam terkena electric shot pula bila jari aku terkena pangkal teteknya. Aku terlupa nak mengurut Isha tapi aku mula concentrate pada bahagian pangkal teteknya.

Dari pangkal tetek, jari aku mencari puting teteknya. Aku waktu itu terasa kepanasan dan sedikit gelisah. Dan aku tahu waktu tu, aku teringin sangat nak sentuh daging seketul kat celah kangkang aku (kemudiannya baru aku tahu, namanya kelentit). Mula-mula aku sentuh puting Isha, saiznya agak kecil. Makin lama makin mengembang dan bila sampai satu tahap, putingnya mengeras dan sekeliling putingnya aku dapat rasakan bintil-bintil kecil timbul (tadi tak ada). Isha sudah mula mendesah tapi perlahan.

Perasaan ingin tahu menyebabkan aku nak tengok sendiri keadaan teteknya. Aku bisikkan pada Isha yang aku nak tengok teteknya. Isha mengangguk. Tapi hasrat aku tu terbantut sebab beberapa murid junior aku masuk ke dalam bilik tersebut untuk bermain games. Aku katakan pada Isha yang sessi mengurut untuk petang itu selesai. Dan kalau dia sakit lagi aku akan urut dia lagi di kemudian masa.

Dipendekkan cerita, selepas kejadian itu, aku sering terbayang dapat ‘bermain’ lagi dengan tetek Isha tapi peluang tak ada. Bila aku duduk di sebelah Isha dalam prep, perasaan aku jadi tak menentu. Satu malam aku beranikan diri meraba tetek Isha dari luar. Itu pun, Isha berpura tidur dengan menyembamkan mukanya ke atas silangan tangannya di atas meja belajar. Perkara tersebut berulang setiap kali tiba waktu prep tapi tanpa dapat aku sentuh direct ke kulit Isha.

Hujung bulan tiba, dan semua pelajar hostel pulang ke rumah/kampung masing-masing. Masa aku balik ke rumah, aku dapati ada beberapa pita video (masa tu belum ada VCD) yang belum aku tontoni. Tapi pita-pita video tersebut berada di rak yang paling tinggi. Tanpa buang masa, aku menonton video tersebut kerana waktu itu tiada siapa di rumah. Pada mulanya video tersebut memaparkan adegan perang. Cerita perang lama. Kalau tak salah aku, Dirty Dozen. Memang ayah aku suka simpan koleksi movie perang dan aku pun suka tengok juga. Tapi tak sampai 5 minit, siaran berbelang-belang dan tak lama kemudian, di skrin TV aku muncul seorang lelaki dan seorang perempuan yang sedang mengongkek.

Macam nak terjojol biji mata aku waktu tu. Dan pada masa yang sama, rasa panas dan gelisah yang aku rasa setiap kali aku berada di sebelah Isha datang lagi. Kali ini, memandangkan tak ada sesiapa pun di rumah, aku singkap kain kurung sekolah yang masih aku pakai, dan aku seluk tangan aku ke dalam panty. Aku terus menggosok-gosok dan menekan-nekan daging kecil di celah kangkang aku tu.

Adegan kat TV masa tu, tengah tunjukkan adegan si lelaki mengulum puting tetek si perempuan sambil jarinya dimain-mainkan di celah kangkang perempuan tu. Aku macam sponge yang tengah serap air. Setiap apa yang lelaki tu buat pada perempuan tu aku hafal dan aku lakukan pada diri aku sendiri. Perbuatan si lelaki tu tak terhenti sampai situ saja tapi sehinggalah dia mula menjilat cipap perempuan tu. Jadi dengan pengalaman tersebut aku teringatkan Isha. Dan waktu itu jugalah kali pertama aku mengerang kuat tatkala badan aku mengejang kenikmatan.

Melihatkan jam yang hampir pukul 5 petang, aku cepat-cepat simpan kembali pita video tersebut ke tempat asal, takut juga kalau ahli keluarga aku yang lain tahu. Malam tu, aku telefon Isha, minta dia datang ke rumahku. Tanpa syak, Isha setuju untuk datang ke rumah aku. Lagipun, kalau aku tak suruh pun, dia sendiri yang nak datang sebab belakang tubuhnya sakit-sakit lagi. Aku tersenyum sendiri menanti hari esok.

Esoknya, seperti yang dijanjikan Isha datang ke rumahku seawal jam 8.30 pagi. Bapanya yang menghantar Isha ke rumahku sebelum dia ke pejabat. Tanpa melengahkan masa, aku ajak Isha ke bilik tidurku. Masa tu, mak aku masih di rumah tengah bersiap-siap untuk ke pejabat. Bapa aku dah lama pegi ke pejabat.

Isha terus suruh aku urut badan dia. Aku tanpa melengahkan masa terus suruh dia buka baju dia. Tapi mula-mula Isha malu tapi aku kata senang nak urut. Lagipun pintu bilik aku dah kunci dan tak ada siapa pun yang nak ganggu. Isha turuti saja kehendak aku.

Kancing branya aku buka dan aku tolak tali branya sehingga ke lengan. Dari belakang aku jenguk, aku dah nampak 2 gunung dia. Aku sapukan minyak urut ke badannya dan aku mulai mengurut belakang badan Isha. Masa aku urut bahagian bahunya, Isha menoleh pada aku.

“Kau urut aku macam hari tu boleh?” aku hanya tersenyum mendengar kata-katanya.

“Aku nak urut cara baru tapi kau kena baring..”

Tanpa berlengah, Isha setelah mendengar permintaan aku terus dia berbaring di atas tilam aku. Cepat-cepat aku ke bilik mandi dan membasuh tangan aku yang masih ada sisa-sisa minyak urut. Sebelum tu aku jenguk dulu mak aku dibiliknya dan keretanya di porch. Dah confirm mak aku pegi pejabat aku naik semula ke bilik aku. Bila aku balik ke bilik, aku tengok Isha dah sedia baring tanpa bra. Pemandangan tersebut, sampai hari ni pun aku tak boleh lupa. Itulah pertama kali aku tengok tetek perempuan in flesh & blood. Aku duduk disisinya dan aku mula meraba-raba bahagian bawah teteknya. Aku memang nervous masa tu. Takut pun ada, sedap pun ada.

Sambil aku ramas-ramas kedua tetek Isha, aku pandang wajahnya. Mukanya sudah kemerahan. Matanya kuyu memandang aku. Aku beranikan diri menyentuh kedua putingnya. Macam dulu juga mula-mula puting Isha biasa saja tapi lama-lama putingnya mengeras sambil diiring desahan perlahan dari mulut Isha.

Bila dah dengar desahan Isha, aku rasa tiba masanya aku praktikkan apa yang aku tengok kat TV semalam. Perlahan-lahan aku baring kat sebelah Isha. Sebelah puting Isha aku jilat dan yang sebelah lagi aku gentel. Entah dari mana aku tahu, aku kadang-kadang menyedut puting Isha. Bila aku sedut, Isha makin kuat mendesah. Jari aku yang masih menggentel sebelah lagi puting Isha, aku gerakkan menuju celah kangkang Isha.

(Isha waktu itu mengenakan skirt kain cotton separa lutut). Dari atas skirt tersebut, aku susurkan jari aku di celah kangkangnya. Rasa lembab kain tersebut bila aku sentuh jari telunjuk aku kat situ. Bila Isha tidak memprotes, aku beranikan diri selah skirt Isha. Kali ini aku gosok-gosok jari aku kat atas panty biru Isha. Ternganga mulut Isha bila aku buat macam tu.

Makin basah panty Isha makin terkangkang kakinya. Aku bangun lalu terus melutut di celah kangkang Isha. Tanpa menunggu persetujuan Isha, aku tarik pantynya. Aku pandang celah kangkang Isha sekejap. Bulu-bulu cipap Isha tak sama macam perempuan dalam video semalam. Perempuan tersebut licin saja cipapnya tapi Isha ada bulu-bulu yang tak berapa lebat. Aku geram melihatkan keadaan itu. Tak boleh nak bayangkan betapa syok dan stimnya aku masa tu.

Aku tak buang masa. Terus aku julurkan lidah aku kat cipap Isha. Sama macam yang aku tengok kat video. Isha seperti cacing kepanasan. Menggelepar bila aku buat macam tu. Makin lama makin kuat Isha menggelepar. Dan sampai satu ketika, kaki Isha menyepit kuat kepala aku dan mengerang kuat. Air yang agak masin (tapi entah kenapa aku jilat dan telan sampai habis) tu meleleh keluar. Masa tu aku tak tahu dari mana air tu keluar.

“Apa yang kau buat kat aku?” tanya Isha bila aku baring dan tersenyum di sebelahnya.

Aku hanya menggeleng kepala. Aku baring di sebelah Isha dan tanpa segan silu aku melondehkan seluar pendek yang aku pakai. Tanpa mempedulikan Isha, aku mula menggosok celah kangkang aku sendiri. Aku dapati cipap aku dah basah. Dan nikmatnya waktu itu seribu kali ganda daripada nikmatnya ketika aku menggosok celah kangkangku di hostel.

Aku hanya memandang bila Isha mula menyingkap baju aku lalu terus dia benamkan mulutnya ke puting aku. Fuh! Nikmatnya aku rasakan macam ada arus elektrik dalam badan aku, dari hujung kaki sampai ke hujung rambut. Isha menolak jari aku yang tengah sedap menggosok cipap aku, lalu digantikan dengan jari-jarinya sendiri. Kali ni nikmatnya pun berkali-kali ganda daripada yang biasa aku lakukan sendiri.

Isha menjilat, mengulum puting tetek aku sambil jarinya bergerak-gerak di celah kangkang aku. Seperti Isha, aku sendiri mula mendesah. Sekejap saja, dalam aku hanyut di lambung ombak kenikmatan, Isha sudah mula menjilat cipap aku. Hanya seorang perempuan yang pernah dijilati di situ sahaja yang dapat menggambarkan perasaannya.

Tak sampai seminit pun, badan aku dah kejang, nafas aku semput, dan aku terketar-ketar menahan suatu rangsangan yang telah merangsang seluruh sendi aku. Seperti Isha juga, kaki aku menyepit kepala Isha. Walaupun aku sedaya upaya menahan kedua kakiku daripada menyepit kepala Isha.

Bila nikmat aku reda. Isha baring di sebelah aku sambil memeluk tubuh aku. Isha hanya tersenyum padaku. Aku juga begitu. Nikmat itu hanya kami berdua yang tahu. Dalam keadaan bogel tu, aku terus ajak Isha ke ruang tamu. Aku nak tunjukkan pada dia apa yang dia nak tahu.

Isha duduk di sofa sambil aku memasang video yang aku tengok semalam. Isha hanya diam saja bila aku duduk di sebelahnya sambil memeluknya dari sisi. Sebelah tangan aku berleluasa menggentel putingnya. Bila tiba adegan yang aku inginkan, mata Isha macam nak terkeluar sama macam aku semalam tapi makin lama dadanya makin berombak, putingnya makin tegang dalam gentelan jari aku.

Tanpa melepaskan pandangan dari kaca TV, Isha menolak jari aku turun ke cipapnya. Tapi aku ada agenda lain-aku nak jilat lagi cipap dia ni. Jadi aku biarkan dia melayan video lucah tu sambil aku jilat cipap dia. Kadang-kadang aku sedut biji dia. Kadang-kadang aku gigit perlahan. Kadang-kadang aku jilat dari bawah kangkang dia sampai ke bonjol daging favourite aku tu. Bila 2-3 kali aku buat macam tu, aku rasa seolah-olah macam ada bukaan kat bahagian bawah. Lubang bontot memang aku dah tau macam mana rupanya. Tapi bukaan yang ni lain dan posisinya di antara lubang bontot dan daging comel tu.

Aku dalam sessi experiment tu, yang aku yakin aku boleh dapat A dalam kelas sains Bab 1.. Hahahaha (budak PMR mesti tahu tapi tahun 1993 punya batch la, kalau tak salah aku Bab 1, anatomi manusia), aku jilat-jilat kat bukaan tu. Bila aku jilat dalam sikit, aku rasa macam bukaan tu mengepit-ngepit lidah aku. Isha time tu, mengerang sama macam dalam video yang dia tengah tekun tengok.

Aku jolok-jolok lagi lidah aku kat dalam bukaan tu sambil ibu jari aku gosok-gosok kat bijik Isha. Aku tengok Isha pun tak duduk diam. Kedua-dua puting dia, digentelnya sendiri tanpa disuruh. Dah penat aku terjelir-jelir rodok lubang cipap Isha, aku guna jari telunjuk aku. Mula-mula masuk sikit. Bila masuk sikit Isha macam orang kepedasan “sst.. Sst.. Sst..” macam tu bunyinya.

Aku macam nak jugak rasa apa yang si Isha rasa so aku sendiri dalam keadaan bercangkung tu gunakan sebelah jari aku mencari-cari bukaan yang sama. Bila dah jumpa aku circlekan jari aku dalam lubang tu. Fuh! Sedap!! Naik lupa yang aku tengah kerjakan lubang Isha ni. Tapi Isha memang bijak, bila aku lalai, dia sendiri putarkan bontot dia, kadang-kadang dia melompat-melompat agar lubang dia masih dapat sensasi jari aku.

Aku jolok masuk jari aku sikit lagi. Sama macam yang aku buat kat cipap aku sendiri. Bila dah masuk sikit, aku tolak lagi, tapi tak habis jari aku, aku rasa macam dah tak leh masuk. Aku pandang sekilas kat TV, masa tu laki tu tengah hayun batang dia kat dalam cipap pompuan tu. Aku pun dengan jari aku sebagai ganti, aku jolok keluar masuk. Isha bila aku buat macam tu, macam orang gila. Dia tolak kepala aku kat cipap dia.

“Ahh.. Ahh. Ahh.. Sedap.. Oh.. Oh..” itu jer yang Isha boleh cakap. Aku tak tinggal peluang. Dengan jari aku yang aku kerjakan kat dalam cipap Isha, lidah aku bermain-main kat biji dia.

“Laju lagi.. Erghh. Erghh.. Ahh.. Laju.. Ah.. Ah..” Sekali lagi Isha memberi arahan.

Aku patuh. Lidah aku laju menari-nari atas biji dia. Jari aku pun laju aku kocokkan dalam cipap Isha. Biji aku sendiri pun kembang kuncup aku rasa. Stim gila aku dibuatnya. Dalam pada aku kocok jari aku tu, aku rasa cipap Isha ni sekejap-sekejap genggam jari aku. (Kemut la tu)

Aku lajukan kocokan aku semampu aku. Dengan 1 jari kat dalam cipap Isha, lidah aku jilat biji Isha, 1 jari lagi kat dalam cipap aku sendiri. Aku pun tengah kenikmatan. Desahan aku tersangkut kat kerongkong, tak sebebas Isha in expressing her race towards climax.

Sekejap je lepas tu, cipap Isha genggam kemas jari aku. Biji dia keras betul sambil dia menjerit-jerit kepuasan. Secepat kilat aku duduk kat sebelah Isha dan tarik Isha supaya puaskan aku pula. Isha faham apa yang aku nak. Dia terus jilat biji aku dan kerjakan cipap aku selaju-lajunya. Sedap rasanya memang tiada tandingan tapi aku rasa pedih-pedih ngilu sket bila dia jolok jari dia dalam-dalam. Sememangnya aku stim gila time tu, dan tak lama lepas tu, aku sendiri yang rasa cipap aku mengemut-ngemut jari Isha. Lepas tu, aku rasa kejang macam nak pitam dalam kesedapan yang pertama kali aku rasakan tu.

Isha tersandar lesu kat paha aku. Muka dia dalam 2-3 inci dari cipap aku. Aku mengusap manja kepala dia. Tapi dalam nak bermanja-manja tu, tiba-tiba aku dengar kereta masuk kat rumah aku. Kelam kabut aku cabut video dalam player kemudian letakkan balik kat tempat asal. Aku dan Isha kelam kabut lari masuk dalam bilik aku.

Bila dah selamat dalam bilik aku. Aku dengar ayah aku mengomel-ngomel kat ruang tamu. Aku dan Isha cepat-cepat pakai baju kemudian turun ke ruang tamu. Masa tu ayah aku tengah lap sofa kulit tempat yang aku dengan Isha ‘duduk’ tadi. Bila ayah aku bersemuka dengan aku, pandangan dia lain macam betul. Dari muka aku, ayah aku pandang pula Isha. Tapi dia tak kata apa-apa. Sekejap mata dia pandang rak tempat video yang aku pasang tadi. Alamak! Aku letak terbalik. Ayah aku ni very particular. Semua barang dia disusun rapi. Mesti dia tahu apa yang aku buat tadi.

Tapi dia tetap tak kata apa kemudian dia naik atas masuk dalam bilik dia. Aku dan Isha ketawa perlahan mengingatkan apa yang telah berlaku sebentar tadi. Sempat Isha berbisik pada aku..

“Sedapnya.. Lain kali kita sambung lagi ya..” Kebetulan ayahnya sampai dan dia pun terus pulang ke rumahnya.

Aku rasa ayah aku tahu apa yang aku buat dengan Isha hari tu sebab keesokannya video yang aku tengok tu dah tak ada kat rak TV tu. Aku dan Isha, bila ada peluang memang kami akan romen lagi. Kadang-kadang sampai ponteng sekolah bila dah tak tahan sangat. Kadang-kadang time mandi pun sempat juga menjilat-jilat. Nasib baik tak siapa pun yang menghidu perbuatan kami tu.

Tapi kami terpisah bila Isha dapat tawaran ke MRSM dan aku pula walaupun keputusan PMR aku seelok Isha tak dapat tawaran ke mana-mana. Jadi aku kekal kat sekolah tu sampailah SPM. Namun bila cuti sekolah, sempat juga kami ‘bersama’. Kalau tak kat rumah aku, kat rumah Isha.

So, macam tu lah pengalaman pertama aku yang bermula waktu sekolah. Isha, i wish u’re still here with me..

E N D

No comments:

Post a Comment

Post a Comment